Menurut Drs RM Setyadji Pantjawidjaja, Ketua Umum Yayasan Swagotra Budaya Jawa Tengah, ritual kungkum telah ada pada masyarakat Jawa sejak masa pra-Hindu. Ritual ini selanjutnya mengalami akulturasi dengan tradisi Hindu.

Ritual kungkum dimaksudkan sebagai media pembersihan diri baik secara jasmani maupun rohani. Kebersihan diri merupakan prasyarat mutlak bagi manusia yang ingin mendekatkan diri dengan Tuhan. Manusia yang bersih jiwa dan raga, menurut pendiri Permadani ini, dapat mendengar aksa wakia (suara Tuhan) atau bahkan berkomunikasi dengan Tuhan. ”Ibarat kaca mata, kalau bening dapat untuk melihat dengan jelas.”


Tanggal 1 Sura dikatakan penganut kejawen adalah gerbang memasuki tahun baru. Dengan demikian, ritual kungkum ibarat orang yang akan masuk ke tempat suci, harus mencuci tangan kaki terlebih dulu. Orang yang melakukan ritual tersebut pada malam hari dengan harapan mendapatkan berkah pada tahun mendatang.

Banyak di kalangan orang muda yang masih melaksanakan tradisi kungkum dengan tujuan pembersihan diri. Yusup Sardjoko (28) misalnya, mengaku setiap tahun melakukannya. Lelaki yang mengikuti salah satu sekte kejawen di Semarang ini setiap 1 Sura menunaikan tradisi itu. Lokasi yang dipilih tergantung pada titah sang guru. Tidak menetap pada suatu tempat tertentu. Pada malam 1 Sura kali ini, dia akan kungkum di suatu tempat di wilayah Grobogan.

Sesungguhnya jika dikatakan kungkum bisa membersihkan diri dari segala dosa ,agar terkabul hajadnya dan sarana mendekatkan diri pada Allah merupakan suatu bentuk kesesatan yang nyata.Bagaimana mungkin kita bisa membersihkan diri kita dari segala dosa,ingin terkabul hajadnya dan sarana mendekatkan diri pada Allah jika dalam ritual kungkum itu  baik-laki-laki tumpah-ruah bersama-sama dalam satu tampat pemandian berikhtilat (bercampur) dengan melakukan rutal-ritual yang sangat menyimpang dengan ajaran islam seperti sewaktu kungkum diharuskan untuk membuka aurad bahkan telanjang,diharuskan untuk membaca wirid-wirid atau mantra-mantra,menelungkupkan tangan didada dalam posisi namaskar (istilah dalam agama Budha). dan bahkan tidak jarang kita mendengar terjadinya perbuatan maksiat dalam prosesi kungkum.

Selain itu tradisi kungkum dianggap sebagai warisan nenek moyang yang harus dilestarikan adalah ucapan kebathilan sebab fanatik (ta’ashshub) mempertahankan pada kepada sesuatu yang diwarisi dari bapak dan nenek moyangnya, sekalipun hal itu batil, dan mencampakkan apa yang menyalahi adalah suatu kesesatan yang nyata.

Sebagaimana yang difirmankan Allah SWT dalam surah Al-Baqarah: 170 yang artinya, “Dan apabila dikatakan kepada mereka: ‘Ikutilah apa yang telah diturunkan Allah’, mereka menjawab: ‘(Tidak), tetapi kami hanya mengikuti apa yang telah kami dapati dari (perbuatan) nenek moyang kami’. (Apakah mereka akan mengikuti juga) walaupun nenek moyang mereka itu tidak mengetahui suatu apapun, dan tidak mendapat petunjuk.”

Jadi kesimpulannya tradisi kungkum bukanlah sebagai sarana mendakatkan diri pada Allah  dari warisan jaman dahulu bukanlah petunjuk dari Allah apalagi adanya penyimpangan dan kesesatan yang nyata dalam prosesi kungkum melainkan pertunjuk dari setan untuk menjerumuskan manusia pada kemaksiatan yang nyata.Marikah kita membersihkan diri kita dari prilaku najis yang penuh dengan maksiat kepada Allah.