Pengertian ruwatan dalam bahasa Jawa Kuno, ruwat berarti lebur (melebur) atau membuang, ruwatan adalah salah satu cara untuk melepaskan diri dari dominasi energi negatif yang dalam bahasa Jawa kuno disebut Sengkala dan Sukerta.Orang yang diruwat adalah orang yang ingin mengikis energi negatif (kesialan) berupa sengkala dan sukerta yang melekat pada dirinya, yaitu diri setiap orang sebagai efek dari dosa dan kesalahan.

Paranormal Bambang Yuwono menjelaskan apabila seseorang mengidap sengkala dan sukerta akibat murka Dewa Batharakala terhadap dirinya maka tanda-tanda yang langsung dirasakan oleh orang yang bersangkutan adalah sulit mendapatkan rejeki, kerja selalu salah, berdagang rugi, jodoh sulit, rumah tangga ricuh, sakit-sakitan dan sebagainya.Dikatakan oleh paranormal yang biasa meruwat bahwa secara supranatural orang tersebut memiliki aura yang redup dan tidak stabil, oleh sebab itu tahap awal orang tersebut (Karuwat) perlu diselaraskan auranya, oleh orang yang memiliki aura lebih kuat dan mampu menyalurkan tenaga inti dalam dirinya (pengruwat) untuk membangkitkan potensi diri dari sang Karuwat. Selanjutnya sang Karuwat perlu mendapat nasehat (sugesti) dari Pengruwat tentang cara memperbaiki diri dalam kehidupan yang berupa perilaku, tutur sapa, moral etika, agar dapat menjaga diri atau membendung datangnya sengkala dan sukerta. Sedangakan jenis-jenis dari ruwatan itu sendiri antara lain : Ruwatan sukerta , Ruwatan sengkala dan Ruwatan lembaga. Ruwatan berdasarkan kondisinya terbagi menjadi:

1.      Ruwatan Sukerta

Adalah pangruwatan bagi anak yang terlahir sebagai anak tunggal (ontang-   anting), dua bersaudara lelaki semua (uger-uger lawang), dua bersaudara perempuan semua (kembang sepasang), tiga bersaudara satu perempuan ditengah (sendang kapit pancuran) dan lain sebagainya,yang  pada dasarnya ruwatan ini bersifat permohonan agar anak tersebut selanjutnya mendapat keselamatan dan kebahagian di masa depannya.

2.      Ruwatan Sengkala

Ruwatan bagi orang yang dalam perjalanan hidupnya mendapat hambatan    dalam rejeki, karier, jodoh, serta kesehatannya.Termasuk didalamnya adalah bagi pasangan suami istri yang mendapat gangguan dalam kehidupan pernikahannya oleh kehadiran orang ketiga atau godaan-godaan lainnya.

3.      Ruwatan Lembaga

Adalah pangruwatan untuk kesuksesan suatu lembaga atau organisasi usaha,maupun ruwatan nagari.

Setelah kita lihat penjelasan ruwatan diatas,marilah kita lihat hakikat kesesatan ruwatan.Jika ruwatan dilakukan agar kita terhindar dari kutukan Dewa Batharakala (Tuhannya agama Hindu yang mempunyai sifat jahat) maka kita telah berbuat Syirik Besar kepada Allah Ta’ala sebab tidak ada tuhan-tuhan,dewa-dewi melainkan Allah.Karena Allah telah berfirman :

لَوْ كَانَ فِيهِمَا آلِهَةٌ إِلا اللهُ لَفَسَدَتَا فَسُبْحَانَ اللهِ رَبِّ الْعَرْشِ عَمَّا يَصِفُونَ

“Sekiranya ada dilangit dan bumi tuhan-tuhan selain Allah,tentulah keduanya itu telah rusak binasa.Maka Maha Suci Allah yang mempunyai ‘Arsy daripada apa yang mereka sifatkan.”(QS.Anbiyaa’(21):22)

Jika kita mempercayai adanya Dewa Batharakala maka kita telah syirik pada Allah Ta’ala.Allah telah berfirman :

إِنَّ اللهَ لاَ يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَنْ يَشَاءُ وَمَنْ يُشْرِكْ بِاللهِ فَقَدِ افْتَرَى إِثْمًا عَظِيمًا

“Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain (syirik) itu bagi siapa yang dikehendakiNya. Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar. (An-Nisa’: 48)

Jika kita mempercayai adanya kesialan akibat pertanda pada tubuh,kelahiran,tanda-tanda alam dan semacamnya maka dia telah melakukan tathayyur dan ini merupakan bentuk kesesatan.Rasulullah telah bersabda :

Dari Imran bin Hushain radhiallahu anhu, ia berkata: ‘Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: ‘Bukan termasuk golongan kami yang melakukan atau meminta tathayyur (menentukan nasib sial berdasarkan tanda-tanda benda,burung dan lain-lain),yang meramal atau yang meminta diramalkan, yang menyihir atau meminta disihirkan dan barangsiapa mendatangi peramal dan membenarkan apa yang ia katakan, maka sesungguhnya ia telah kafir terhadap wahyu yang diturunkan kepada Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam.”(HR. Al-Bazzaar,dengan sanad jayyid).

Sedangkan prosesi ruwatan itu sendiri adalah bentuk kesesatan karena didalamnya berisi pemujaan terhadap dewa-dewi,pemberian sesajen atau pun prosesi mandi bunga yang kental nuansa kesyirikan.

Pada saat ini kita juga harus berhati-hati akan adanya penawaran ruwatan dengan menggunakan istilah yang diilmiahkan seperti ruwatan dengan menggunakan energi-alam semesta,bioenergi,ilmu putih dan banyak lagi istilah-istilah yang mereka ilmiahkan,namun intinya tetap sama mereka tetaplah berbuat syirik pada Allah.Mereka merasa bisa mengubah nasip seseorang agar lebih baik dengan metode-metode yang tidak disyari’ahkan bahkan penuh kesesatan.

Menghadapi kenyataan adanya seorang yang yang mengaku ulama,kiai,mursyid bersama pengikut-pengikutnya yang menghalalkan ruwatan,jimat,melakukan wirid,puasa dan ibadah bid’ah hingga prilaku kesyirikan dan selama hidupnya tetap dalam kesesatan,maka cukuplah kita berpegang pada ayat Allah Ta’ala berikut ini.

قُلْ مَنْ كَانَ فِي الضَّلالَةِ فَلْيَمْدُدْ لَهُ الرَّحْمَنُ مَدًّا

“Katakanlah, ‘Barangsiapa berada dalam kesesatan, maka biarlah Tuhan Yang Maha Pemurah memperpanjang tempo bagi-nya’.” (Maryam: 75)

Bersenang-senanglah kalian didunia selama kalian hidup……