Pengantar Admin :

Seringkali kita dalam mengarungi hidup ini merasakan terus-menerus tertimpa problem hingga dapat terbetik dihatinya kata-kata “saya memang pembawa sial“. Selain itu ada anggapan (dalam ilmu fengshui) bahwa jika seseorang punya tahi lalat ditelinga maka akan selalu miskin, maka harus dihilangkan tanda pada tubuh itu jika ingin sukses dalam hidupnya. Jika ada burung gagak mampir kerumah seseorang maka kan ada keluarga yang akan mati dan lain sebagainya. Benarkah semua itu, mari  kita baca pembahasannya bersama .

Penjelasan :

Seringkali kita masih terjangkiti perasaan bertathayyur. Perasaan sial (tathayyur) bisa menghapus rasa tawakkal kepada Allah SWT . Seperti kepercayaan nomor 13 penyebab kesialan dst .

tathayyur (perasaan sial) hukumnya haram dan bisa merusak tauhid. Rasulullah saw telah menafikan pengaruhnya, menjadikannya sebagai perbuatan syirik serta mem-beritahukan bahwa dia tidak akan mendatangkan sesuatu kepada orang muslim juga beliau menganggapnya sebagai jibt (sihir).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, yang artinya Tidak ada adwa, thiyarah, hammah dan shafar.(HR. al-Bukhari, 10/206 dan Muslim, no. 2220).

Syaikh Muhammad Shalih al-Utsaimin berkata, “Seseorang apabila membuka pada dirinya perasaan sial, maka dia akan merasakan dunia yang sempit…

Adwa: Penjangkitan atau penularan penyakit. Maksud sabda Nabi di sini ialah untuk menolak aggapan mereka ketika masih hidup di zaman Jahiliyah bahwa penyakit berjangkit atau menular dengan sendirinya, tanpa kehendak dan takdir Allah subhanahu wata’ala. Anggapan ini ditolak oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bukan keberadaan dan penularannya, sebab dalam riwayat lain Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan untuk menjauh dari orang yang terkena penyakit kusta (lepra) sebagaimana menjauh dari singa (HR. al-Bukhari), -pent.

Rasulullah menjadikan thiyarah sebagai perbuatan syirik. Dari Abdullah bin Mas’ud ra, bahwa Rasulullah bersabda, yang artinya ,“Thiyarah (kesialan) adalah syirik, thiyarah adalah syirik, thiyarah adalah syirik.” (HR. Abu Daud, no. 3910 di kitab al-Thibb, at-Tirmidzi, no. 1614 di dalam kitab al-Siyar dan berkata, “Hadits Hasan Shahih”).


Rasulullah juga bersabda dalam hadits riwayat Abdullah bin Umar ra, yang artinya “Barangsiapa yang diurungkan dari hajatnya karena thiyarah (kesialan) maka dia telah melakukan kesyirikan.” (HR. Ahmad, 2/220, Ibnu as-Sunni, no. 287 dan dishahihkan oleh Syaikh al-Albani dalam as-Silsilah ash-Shahihah, no. 1065).

thiyarah dianggap syirik karena keyakinan mereka bahwa ia bisa mendatangkan manfaat atau menolak mudharat. Mereka seakan-akan menjadikannya sebagai sekutu Allah subhaanahu wata’ala.

Keyakinan seperti ini bertentangan dengan firman Allah SWT, yang artinya, “Jika Allah menimpakan suatu kemudharatan kepadamu, maka tidak ada yang dapat menghilangkannya kecuali Dia. Dan jika Allah menghendaki kebaikan bagi kamu, maka tak ada yang dapat menolak kurnia-Nya. Dia memberikan kebaikan itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya dan Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Qs. Yunus: 107)

Dialah Allah subhaanahu wata’ala yang memberi karunia dan menimpakan kemudharatan.

Imam Ibnul Qayyim berkata, “Thiyarah adalah merasa sial dengan sesuatu yang dilihat atau sesuatu yang didengar. Apabila seseorang memanfaatkannya sehingga ia mengurungkan diri dari kepergiannya atau tidak jadi melakukan sesuatu yang dia telah tekadkan sebelumnya, maka dia telah membuka pintu kesyirikan, bahkan telah memasukinya. Dia telah melepaskan diri dari tawakkal kepada Allah Subhaanahu Wata’ala dan membuka dalam dirinya pintu takut dan bergantung kepada selain Allah Subhaanahu Wata’ala.

Firman Allah subhaanahu wata’ala , yang artinya “Maka sembahlah Dia, dan bertawakkallah kepada-Nya.” (Qs. Hud: 123)

Firman Allah subhaanahu wata’ala,yang artinya “Kepada-Nyalah aku bertawakkal dan kepada-Nyalah aku kembali.” (Qs. Asy-Syura: 10)

Hati yang bergantung kepada selain Allah subhaanahu wata’ala dalam ibadah dan tawakkal, akan merusak hatinya, imannya dan keadaannya serta akan menjadi sasaran dari panah kesialan, akan menuntunnya menuju pintu keraguan, dikuasai oleh setan yang akan merusak agama dan dunianya.

Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin berkata, “Apabila seseorang merasa sial dengan apa yang dia lihat dan dia dengar, maka mereka tidak dianggap melakukan syirik yang dapat mengeluarkannya dari agama, namun dia syirik karena dia menjadikannya (perasaan sial) itu sebagai sebab yang tidak pernah dijadikan oleh Allah subhaanahu wata’ala sebagai sebab. Ini dapat melemahkan perasaan tawakkal kepada Allah Subhaanahu Wata’ala dan mengurangi semangat. Dari segi ini, maka ia dianggap syirik. Sebuah kaidah menyebutkan bahwa setiap orang yang bersandar kepada sebab yang syariat tidak pernah menjadikannya sebab, maka dia telah berbuat syirik.”

Syirik kepada Allah subhaanahu wata’ala semacam ini, bisa terjadi pada tasyri’ (penetapan hukum) apabila sebab tersebut adalah syariat, dan pada takdir apabila sebab tersebut adalah kauni (alami). Tetapi seandainya orang yang merasa sial ini berkeyakinan bahwasanya kesialan dengan sendirinya yang menjadikannya, bukan karena Allah subhaanahu wata’ala, maka dia telah melakukan syirik besar. Karena telah membuatkan untuk Allah subhaanahu wata’ala sekutu dalam penciptaan dan pengadaan.” (Al-Qaulul Mufid ‘Ala Kitabut Tauhid, 2/93).

Rasulullah SAW bersabda, yang artinya “Tidak termasuk golongan kami orang yang melakukan atau meminta dilakukan tathayyur, meramal atau minta diramalkan, menyihir atau meminta disihirkan. Barangsiapa mendatangi tukang ramal lalu mempercayai apa yang diucapkannya, maka sesungguhnya dia telah kafir (ingkar) dengan wahyu yang diturunkan kepada Muhammad.” [HR. al-Baz-zar. Al-Mundziri berkata, “Sanadnya baik” (Tar-ghib, 4/33). Al-Hafizh Ibnu Hajar juga meng-anggap baik sanadnya (Fathul Bari, 10/213). Ath-Thabrani meriwayatkan awal hadits dengan sanad yang hasan dan dishahihkan oleh Syaikh al-Albani di dalam Shahihul Jami’].

Dari Urwah bin Amir al-Qurasyi ia berkata, “Thiyarah disebutkan di sisi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau kemudian bersabda, yang artinya “Yang paling baik adalah optimis, Ia tidak akan mengurungkan (niat) seorang muslim.” (HR. Abu Daud di ath-Thib, no. 3919. Urwah bukan seorang sahabat. Hadits ini dishahihkan oleh Imam an-Nawawi di dalam kitab Riyadush Shalihin dan Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab di dalam Kitabut Tauhid)

Pemberitahuan Rasulullah bahwasanya tathayyur termasuk sihir, sebagaimana sabda beliau, yang artinya “Iyafah, thiyarah dan thurq termasuk sihir.” (HR. Ahmad, 3/477, Abu Daud, no. 3904 dengan sanad jayyid (baik) dan dihasankan oleh Imam an-Nawawi).

(Al-Jibt adalah sihir sebagaimana yang ditafsirkan oleh Umar bin Khattab. Iyyafah: menerbangkan burung dan optimis dengannya. Thurq: Memukul dengan tongkat, atau membuat garis di pasir sebagaimana yang dilakukan oleh tukang tenung untuk mengeluarkan sesuatu yang tersembunyi dan lainnya.)

Hal ini disebabkan karena orang yang melakukan kesialan bersandar kepadanya untuk mengetahui sesuatu yang ghaib sebagaimana yang dilakukan oleh tukang sihir yang bersandar kepada pembalikan hakikat sesuatu dengan sesuatu yang tersembunyi

Dalam menghadapi kesialan manusia dibagi menjadi tiga kelompok:

  1. Pertama, Orang yang merasa sial dan mengikuti konsekwensinya. Mereka tidak urung melakukan sesuatu atau terus melakukannya karena didorong oleh perasaan sialnya. Orang ini telah melakukan sesuatu yang haram dan memasuki salah satu pintu syirik, sebagaimana yang telah dijelaskan sebelumnya.
  2. Kedua, Orang yang apabila terjadi sesuatu yang membuat orang lain sial, maka dia tidak bisa meninggalkan sesuatu yang harus dia kerjakan, namun dia tetap bingung dan susah, dia takut dengan pengaruh kesialan. Orang ini lebih baik dari yang pertama karena dia tidak mengikuti perasaan sialnya, namun tersisa dalam dirinya pengaruhnya. Hendaknya dia melanjutkan (pekerjaannya) dengan bertawakkal kepada Allah Subhaanahu Wata’ala dan memasrahkan semua urusannya kepadaNya. Al-Hulaimi berkata, “Jika dia mengetahui bahwasanya Allah subhaanahu wata’ala Yang Maha Mengatur, namun dia khawatir dengan kejahatan, karena pengalaman membuktikan bahwa suara atau keadaannya sudah diketahui akan diikuti dengan kejahatan, jika dirinya tetap berperasangka demikian maka dia telah bersalah. Apabila dia memohon kepada Allah subhaanahu wata’ala kebaikan dan berlindung kepadaNya dari kejelekan dan melanjutkan pekerjaannya dengan bertawakkal kepada Allah subhaanahu wata’ala, maka apa yang ada pada dirinya tidak berpengaruh kepadanya. Kalau tidak demikian, maka dia akan dibalas dengannya. Terkadang apa yang dibenci tersebut terjadi pada dirinya sebagai hukuman bagi dirinya, sebagaimana yang banyak terjadi pada orang-orang Jahiliyah, wallahu a’lam.” (Fathul Bari, 10/ 215).
  3. Ketiga, Tingkatan yang paling tinggi yaitu orang yang tidak melakukan tathayyur dan tidak memperdulikan pengaruh tathayyur. Bukan berarti tidak ada perasaan di dalam hatinya sedikit pun. Tetapi apabila ada perasaan sial di dalam hatinya, maka dia segera menolaknya dengan tawakkal kepada Allah Subhaanahu Wata’ala dan memasrahkan segala urusannya kepadaNya

Mu’awiyah bin Hakam berkata, “Saya berkata kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, ‘Di antara kami ada orang yang merasa sial, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, yang artinya “Itu adalah sesuatu yang terlintas di hatinya, maka jangan dia terpengaruh dengannya.” (HR. Muslim, 4/1748)

Diriwayatkan oleh Abdullah bin Mas’ud ra, bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, yang artinya “Thiyarah adalah syirik, thiyarah adalah syirik, thiyaroh adalah syirik, tidak ada di antara kita kecuali dia seorang manusia (yang memiliki perasaan itu) namun Allah menghilangkannya dengan tawakkal.”

Kata “illa” maksudnya tidak ada seorang manu-sia yang selamat darinya (perasaan sial), namun Allah subhaanahu wata’ala menghilangkannya dengan tawakkal. Kalimat dalam hadits ini tambahan dari Abdullah bin Mas’ud ra sebagaimana yang disebutkan oleh beberapa ulama`. [Hadits ini telah disebutkan perawinya sebelumnya

At-Tirmidzi berkata, “Saya mendengar Muhammad bin Ismail (al-Bukhari) berkata, ” Sulaiman bin Harb berkata tentang hadits ini, menurutku ini adalah perkataan Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu.”

Dari Buraidah bahwasanya Rasulullah saw tidak pernah merasa sial karena sesuatu. Apabila mengutus seorang pekerja, beliau bertanya tentang namanya. Jika namanya mengherankan beliau, maka beliau berbahagia dengannya dan hal itu tergambar di wajahnya. Apabila beliau membenci namanya, maka hal itu pun terlihat di wajahnya. Jika memasuki sebuah perkampu-ngan beliau bertanya tentang nama kampung tersebut, jika namanya mengherankan beliau, maka kegembiraannya itu tergambar di wajahnya. Apabila beliau membenci namanya, maka hal itu akan terlihat di wajahnya. (HR. Ahmad, 5/347, Abu Daud di ath-Thib, no. 3920 dan dihasankan sanad-nya oleh al-Hafiz Ibnu Hajar di Fathul Bari, 10/215)

Rasulullah saw menjelaskan bahwa seorang muslim tidak boleh memperdulikan perasaan sialnya sehingga mengurungkan dirinya dari keperluannya. Hendaknya dia meneruskannya sembari bertawakkal kepada Allah subhaanahu wata’ala dan membaca dzikir yang diajarkan (oleh Rasulullah saw) tentang hal itu

Dari Abdullah bin Amru, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda, yang artinya “Barang-siapa yang diurungkan dari keperluannya oleh perasaan sialnya, maka dia telah melakukan kesyirikan.

Para sahabat bertanya, ’Apa kafarahnya?’ Beliau bersabda, “Hendaknya membaca,

“Ya Allah tidak ada kebaikan kecuali kebaikan dari Engkau, tidak ada kesialan kecuali kesialan dari Engkau dan tidak ada Sesembahan yang haq kecuali Engkau.” (HR. Ahmad, 2/220, Ibnu as-Sunni, no. 293 dan ath-Thabrani di al-Majma’, 5/105)

Di dalam hadits Urwah terdahulu disebutkan bahwa perasaan sial disebut di hadapan

Rasulullah saw, lalu beliau bersabda, “Paling baik adalah fa’l, tidak boleh menggagalkan niat seorang muslim. Apabila salah seorang di antara kalian melihat sesuatu yang dia benci, maka hendaklah membaca, “Ya Allah, tidak ada yang bisa mendatangkan kebaikan kecuali Engkau, dan tidak ada yang bisa menolak kejelekan kecuali Engkau. Tidak ada daya dan upaya kecuali dengan (pertolongan) Engkau.” (HR. Abu Daud di al-Thib, no. 3919. Urwah bukan seorang sahabat. Hadits ini dishahihkan oleh Imam an-Nawawi di dalam kitab Riyadush Shalihin dan Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab di dalam Kitabut Tauhid)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Tidak ada adwa (penularan penyakit) dan thiyarah, sesungguhnya kesialan itu ada pada tiga hal; kuda tunggangan, wanita dan rumah.”

Dalam riwayat lain disebutkan, “Jika ada kesialan maka pada rumah, wanita dan kuda.” (HR. al-Bukhari dan Muslim)

Para ulama` berselisih tentang maksud hadits ini. Imam Malik dan pengikutnya berkata bahwa ia sesuai dengan dzahirnya. Terkadang Allah subhaanahu wata’ala menjadikan rumah memberikan kemudharatan dan kebinasaan kepada penghuninya. Begitu juga dengan mengambil seorang wanita sebagai pembantu atau kuda atau pekerja. Kadang-kadang semua itu bisa mendatangkan kemudharatan dengannya atas takdir Allah subhaanahu wata’ala. Maksudnya kesialan bisa terjadi pada tiga hal tersebut.

Al-Khathabi dan banyak yang lainnya berkata, “Bahwasanya ia merupakan pengecualian dari thiyarah. Maksudnya kesialan dilarang kecuali pada rumah yang dia diami, wanita yang dia tidak suka bergaul dengannya, atau kuda dan pembantu, maka hendaklah berpisah dengan semuanya.”

Imam Ibnul Qayyim berkata, “Pemberitahuan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tentang kesialan pada tiga hal tersebut, bukan berarti menetapkan adanya kesialan. Tetapi maksudnya adalah Allah subhaanahu wata’ala terkadang menjadikan sesuatu membawa kesialan kepada orang yang mendekatinya atau menempatinya. Atau sesuatu yang barakah dan tidak memberi kesialan dan kejelekan kepada orang yang mendekatinya.”

Sebagaimana Allah subhaanahu wata’ala memberikan orang tua seorang anak yang barakah, keduanya bisa melihat kebaikan pada wajahnya, dan memberikan yang lainnya anak yang membawa kesialan dan melihat kejelekan di wajahnya. Begitu juga yang terjadi pada seorang budak dengan majikannya dan lainnya. Demikian pula halnya dengan rumah dan tunggangan. Allah subhaanahu wata’ala menjadikan kebaikan dan kejelekan juga kebahagiaan dan penderitaan. Sebagian dari benda ini dijadikan oleh Allah subhaanahu wata’ala membawa kebahagiaan dan keberkahan dan memberikan kebahagiaan kepada orang yang mendekatinya dan memberikan keberkahan dan keberuntungan kepadanya. Dan yang lain Allah subhaanahu wata’ala ciptakan membawa sial dan mem-berikan kesialan kepada orang yang mendekatinya. Semuanya itu atas qada’ dan qadar Allah subhaanahu wata’ala. Sebagaimana Allah subhaanahu wata’ala menciptakan sebab dan mengikatnya dengan penyebabnya yang berbeda dan beragam. Perbedaan antara kedua hal ini bisa ditangkap dengan indera. Begitu juga halnya dengan rumah, wanita dan kuda. Ia merupakan satu masalah dan kesialan masalah yang lain

Rasulullah SAWtelah memberikan tuntunan berupa do’a yang bermanfaat kepada seorang muslim untuk menolak kemudharatan ketika menikahi seorang wanita atau membeli budak (mendatangkan pembantu) dan tunggangan. Dari Abdullah bin Umar, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Apabila salah satu di antara kalian menikahi seorang wanita atau mem-beli budak, maka hendaklah membaca,”Ya Allah, aku memohon kepadamu kebaikannya dan kebaikan yang diberikan kepadanya. Dan aku berlindung dari kejelekannya dan kejelekan yang diberikan kepadanya.

Apabila membeli onta, maka hendaklah memegang ubunnya dan mengucapkan yang demikian itu.” (HR. Abu Daud, no. 2160, an-Nasa’i di Amalul Yaum wal Lailah, no. 240, Ibnu Majah, no. 1918 dan al-Hakim dan menshahihkannya. Ia disepakati oleh adz-Dzahabi dan dishahihkan oleh an-Nawawi di al-Adzkar)

Kami telah menjelaskan sebelumnya makna fa’l (perasaan optimis) dan perbedaannya dengan perasaan sial

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam selalu merasa optimis dan tidak pernah merasa sial. Diriwayatkan oleh Anas bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Tidak ada adwa dan tidak ada thiyarah, tetapi fa’l menyenangkan diriku. Para sahabat bertanya, ‘Apakah fa’l itu?’ Beliau menjawab, “Yaitu kalimat thayibah (kata-kata yang baik).”

Dalam riwayat lain disebutkan, “Kalimat yang baik dan kalimat yang tayyibah.”

Al-Hulaimi berkata, “Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam senang kepada fa’l (optimistis), karena kesialan adalah buruk sangka kepada Allah subhaanahu wata’ala tanpa sebab yang pasti. Sementara optimistis adalah berbaik sangka kepada-Nya. Seorang mukmin diperintahkan untuk berbaik sangka kepada Allah subhaanahu wata’ala dalam segala hal.”

Ath-Thibi berkata, “Maksud pembolehan fa’l dan larangan kepada kesialan bahwa seseorang seandainya melihat sesuatu dan menyangkanya baik dan bisa mendorongnya untuk mendapatkan hajatnya, maka hendaklah dia melakukannya. Apabila melihat kebalikan dari hal itu, maka janganlah dia memperdulikannya, tetapi dia melanjutkannya untuk mendapatkannya. Jika dia memperdulikannya dan berhenti untuk mendapatkan (hajatnya), maka itulah thiyarah yang dipergunakan untuk kesialan.” (Fathul Bari, 10/215).

Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin berkata, “Kata-kata yang baik menyenangkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, karena ia bisa menyenangkan jiwa dan membahagiakannya, serta melanjutkan sesuatu yang ingin dilakukan oleh manusia. Hal ini bukanlah kesialan, tetapi termasuk sesuatu yang bisa memotivasi seseorang, karena ia tidak mempengaruhinya. Bahkan dia menambah ketenangan, semangat dan kemajuan.” (Al-Qaulul Mufid, 2/88).

Ibnul Atsir berkata, “Fa’l merupakan sesuatu yang diharapkan datangnya berupa kebaikan, dzahirnya baik dan menyenangkan. Kesialan tidak terjadi kecuali pada sesuatu yang menyakitkan. Rasulullah a senang kepada kata-kata yang baik, karena manusia apabila menginginkan keutamaan dari Allah subhaanahu wata’ala dan mengharapkan kembalinya pada setiap sebab yang lemah atau yang kuat, maka dia berada dalam kebaikan. Jika dia tidak mendapatkan apa yang dia inginkan, maka dia telah mendapatkan pahala raja’ (berharap) kepada Allah subhaanahu wata’ala dan meminta apa yang ada di sisiNya. Dalam raja’ ada kebaikan yang segera untuk mereka. Bukankah ketika mereka terputus keinginan dan harapannya kepada Allah subhaanahu wata’ala, mereka berada dalam kejelekan?

Adapun kesialan, maka ia termasuk buruk sangka kepada Allah subhaanahu wata’ala, terputusnya harapan, berharap datangnya bala’ dan putus asa dari kebaikan. Semuanya itu tercela oleh semua orang yang berakal dan terlarang dalam agama. Di dalam hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ketika disebutkan kesialan di sisinya, beliau bersabda, “Yang paling baik adalah fa’l (kata-kata yang baik).”

Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin berkata, “Telah dijelaskan sebelumnya bahwasanya fa’l tidak termasuk thiyarah (kesialan), namun mirip dengan thiyarah dari segi kelangsungan. Ia akan menambah semangat dan motivasi kepada seseorang atas apa yang sedang dihadapinya. Dia menyerupai kesialan dari segi ini. Kalau tidak, maka antara keduanya terdapat perbedaan yang besar. Thiyarah membuat seseorang bergantung kepada apa yang membuatnya sial, melemahkan tawakkal kepada Allah subhaanahu wata’ala dan mengurungkan diri melakukan sesuatu disebabkan karena apa yang dia lihat. Adapun fa’l, akan menambah kekuatan, ketetapan hati dan semangat. Kesamaannya adalah pada pengaruh yang diberikan oleh kedua-nya.” (Al-Qaulul Mufid, 2/89).

Untuk menambah pengetahuan seputar tathayyur bisa merujuk kepada kitab:

1. Kitabut Tauhid dan penjelasannya.

2. Al-Qaulul Mufid ‘ala Kitabut Tauhid, Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin.

3. Al-Mausu’ah al-Fiqhiyah al-Kuwaitiyah, 5/328 dan seterusnya; 12/182 dan seterusnya.

4. Jami’ul Ushul, Ibnul Atsir, 7/628 dan seterusnya.

5. Ilmu al-Sihr wal Sya’wazah, Syaikh Sulaiman al-Asyqar.

Semoga shalawat dan salam tercurahkan kepada Nabi kita Muhammad, kepada keluarga dan sahabatnya.

sumber kutipan : http://www.alsofwah.or.id , Dr. Muhammad bin Abdul Aziz Al-Khudhairi , “Khatharut tathayyur wat Tasyaa’um (Edisi Bahasa Indonesia, “Bahaya Sikap Pesimis”)”