Mungkin ada yang bertanya-tanya atas artikel di sini  yang menceritakan saya akan “membalas” serangan tenung yang ditujukan pada saya. Tentu ada yang bertanya-tanya dengan cara apa  saya akan membalas serangan sihir tersebut? apakah dengan serangan “ghoib” juga? 🙂 . Saya yakin ada juga yang akan mengangap saya orang sakti karena berhasil selamat dari serangan ledakan tenung dan saya mampu membalas serangan tersebut jika diserang lagi untuk ketiga kalinya 🙂 .

Mungkin ada juga yang berpendapat sebaiknya didoakan saja supaya “musuh” saya itu bertaubat atau seperti kisah Ustadz ja’far yang langsung pasrah kepada Allah dengan istiqamah membaca ayat kursi dan akhirnya pertolongan Allah datang juga :).

PEMBAHASAN

Wahai teman-temanku dan seluruh pengunjung blog ini yang dirahmati Allah, saya berniat untuk membalas serangan tenung itu bukanlah dengan juga melakukan sihir tenung juga melainkan saya mendoakan kehancuran bagi musuh saya itu. Mendoakan kehancuran bagi musuh Allah diperbolehkan dalam ajaran Islam ketika memang kerusakan yang dibuat musuh Allah itu tidak bisa kita tolerir lagi.

Dalilnya adalah  ketika Rasulullah membaca do’a Qunuh nazilah yang pertama kali dituntunkan Rasulullah, SAW berkenaan suatu peristiwa pembantaian sekitar 70 sahabat beliau oleh Bani Najed. Ketika itu sahabat beliau sedang berdakwah menyebarkan Islam atas permintaan seorang penduduk Najed. Namun ketika sampai di daerah Najed bukan disambut baik, namun disambut dengan pedang dan tombak. Para sahabat yang telah dikader Nabi tersebut dikepung dan dibantai beramai-ramai, lalu dimasukkan ke sumur untuk dibakar. Hanya satu sahabat yang lolos dari kepungan namun juga terluka, lalu mengabarkan kepada Rosulullah. Tak lama sahabat inipun gugur.

Maka rasul dan ummat muslim saat itu sangat berduka atas syahidnya sahabat-sahabat mereka yang dikhianati tersebut. Rasulullah Muhammad kemudian berdo’a kepada Allah di setiap sholat wajib 5 waktu pada rakaat terakhir setelah I’tidal selama sekitar satu bulan. Allah membiarkan perbuatan Rasul tersebut kemudian setelah sekitar sebulan turunlah Alqur-an Surah Ali Imran ayat 128. Intinya dapat diartikan bahwa semua musibah yang menimpa ummat muslim tersebut adalah ujian Allah dan semuanya harus dikembalikan kesudahannya kepadaNya. Apakah Allah akan menerima taubat orang kafir atau mengazab mereka.

Isi dari do’a qunut nazilah adalah permohonan kebaikan, perlindungan dan pertolongan bagi kita (umat islam) dan kehancuran dan keguncangan bagi orang yang berbuat kejahatan. membaca qunut nazilah bisa pada rekaat terakhir menjelang sujud pada tiap-tiap sholat wajib 5 waktu selama paling tidak satu bulan.

Hadist lain berkenaan dengan mendoakan kehancuran bagi musuh, diantaranya:

قَنَتَ النَّبِىُّ شَهْرًا يَدْعُو عَلَى رِعْلٍ وَذَكْوَانَ

Nabi melakukan qunut (Nâzilah) selama sebulan, berdo’a untuk kehancuran Ra’i dan Dzakwân. (HR al-Bukhâri). Demikian juga dalam hadits yang lain:

قَنَتَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – شَهْرًا حِينَ قُتِلَ الْقُرَّاءُ

Rasulullah  melakukan qunut selama sebulan ketika para penghafal al-Qur’an dibunuh. (HR al-Bukhâri)

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah menyatakan: Qunut disyari’atkan pada saat adanya bencana dan ini adalah pendapat yang dipegang oleh ulama fikih dan ahli hadits. Ini diambil dari Khulafâ’ Râsyidîn. (Majmû’ Fatâwâ 23/108)

Salah Satu contoh Bentuk Doa Qunut nazilah :

اَللَّـهُمَّ اهْـدِنَا فِيْمَنْ هَـدَيْتَ وَعَافِـِنَا فِيْمـَنْ عَافَـيْتَ وَتَوَلَّنَا فِيْمَنْ تَوَلَّيْتَ وَبَارِكْ لَنَا فِيْمَا أَعْطَيْتَ وقِـنَا شَـرَّ مَا قَضَيْتَ إِنَّكَتَقْضِيْ وَلاَ يـُقْضَى عَلَيْكَ إِنَّهُ لاَ يَذِلُّ مَنْ وَالَيْتَ وَلاَ يَعـِـزُّ مَنْ عَادَيْتَ تَبَارَكْتَ رَبَّنَا وَتَعَـالَيْتَ لَكَ الْحَمْدُ عَلَى مَا قَـضَيْتَ وَلَكَالشُّكْرُ عَلَى مَا أَعْـطَيْتَ نَسْتَغْـفِـُركَ اللَّـهُمَّ مِنْ جَمِيْعِ الذُّنُوْبِ وَالْخَطَـايَا وَنَتُوْبُ إِلَيْكَ

“Yaa Allah, berilah kami petunjuk seperti orang-orang yang telah engkau beri petunjuk. Berilah kami kesehatan, seperti orang-orang yang telah engkau beri kesehatan. Pimpinlah kami bersama orang-orang yang telah Engkau pimpin. Berilah keberkahan pada segala apa yang telah Engkau karuniakan kepada kami. Perliharalah kami dari kejahatan yang telah Engkau tentukan. sesungguhnya Engkau yang menjatuhkan hukum, dan tidak ada orang yang memberikan hukuman kepada-Mu. Sesungguhnya tidak akan hina orang-orang yang telah engkau bela. Dan tidak akan mulia orang yang Engkau musuhi. Mahasuci Engkau, wahai Rabb kami Yang Mahatinggi. Segala puji bagi-Mu atas apa yang telah Engkau tetapkan. Kesyukuran bagi-Mu atas segala apa yang telah Engkau karuniakan. Yaa Allah, kami memohon ampun kepada-Mu atas segala perbuatan dosa dan kesalahan. Dan kepada-Mu-lah kami bertaubat.

اللَّهُمَّ اقْسِمْ لَنَا مِنْ خَشْيَتِكَ مَاتَحُوْلُ بَيْنَنَا وَبَيْنَ مَعْصِيَتِكَ وَمِنْ طَاعَتِكَ مَا تُبَلِّغُنَابِهِ جَنَّتَكَ وَمِنَ الْيَقِيْنِ مَاتُهَوِّنُ بِهِ عَلَيْنَا مَصَائِبَ الدُّنْيَا
“Ya Allah, curahkanlah kepada kepada kami rasa takut kepadaMu yang menghalangi kami dari bermaksiat kepadaMu, dan ketaatan kepadaMu yang mengantarkan kami kepada SurgaMu, dan curahkanlah rasa yakin yang dapat meringankan berbagai musibah di dunia.”

للَّهُمَّ مَتِّعْنَا بِأَسْمَاعِنَا وَأَبْصَارِنَا وَقُوَّتِنَا مَا أَبقيتنا وَاجْعَلْهُ الْوَارِثَ مِنَّا وَلاَ تَجْعَلْ مُصِيْبَتَنَا فِى دِيْنِنَا وَلاَ تَجْعَلِ الدُّنْيَا أَكْبَرَ هَمِّنَا وَلاَ مَبْلَغَ عِلْمِنَا وَ لاَ إِلَى النَّارِ هِيَ مَصِيْرَنَا وَاجْعَـلِ الْجَنَّةَ هِيَ دَارَنَا وَلاَ تُسَلِّطْ عَـلَيْنَا بِذُنُوْبـِنَا مَن لاَيَخَافـُـكَ فِيْنَا وَلاَ يَرْحَمُـنَا
“Ya Allah, anugerahkan kepada kami kenikmatan melalui pendengaran, penglihatan dan kekuatan selama kami masih hidup dan jadikanlah ia warisan bagi kami. Dan jangan Engkau jadikan musibah atas kami dalam urusan agama kami dan janganlah Engkau jadikan dunia ini cita-cita kami terbesar dan puncak dari ilmu kami dan janganlah Engkau jadikan neraka sebagai tempat kembali kami,dan jadikanlah surga itulah sebagai tempat tinggal kami.janganlah engkau jadikan berkuasa atas kami (memerintah kami)- dengan sebab dosa2 kami – orang yang tidak takut kepadaMu dan tidak mengasihi kami.”

اَللَّـهُمَّ أَصْلِحْ لَنَا دِيْـنَـَنا الَّذِيِ هُـَو عِـصْمَةُ أَمْرِنَا وَأَصْلِحْ لَنَا دُنْيَانَا الَّتِيْ فِـْيهَا مَعَـاشُنَا وَأَصْلِحْ لَنَا آخِرَتَـَنا الَّتِيْ إِلَيْهَا مَعَـادِنَـا وَاجْعَـلِ الْحَيَاةَ زِيَادَةً لَنَا فِيْ كُلِّ خَيْرٍ وَاجْعَـلِ الْمَوْتَ رَاحَةً لَنَا مِنْ كُلِّ شَرٍّ
“Ya Allah, perbaikilah agama kami yang merupakan penjaga urusan kami, perbaikilah dunia kami yang merupakan tempat hidup kami, perbaikilah akhirat kami yang merupakan tempat kembali kami dan jadikan kehidupan kami sebagai penambah kebaikan bagi kami, serta jadikanlah kematian kami sebagai istirahat kami dari segala keburukan.”

اَللَّهُمَّ اغْـفـِرْ لَنَا وَارْحَمْـنَا وأَعْـتِـقْ رِقَابِنَـا مِنَ النَّـار ِ
Yaa Allah, Ampunilah kami, kasihanilah kami dan hindarkanlah kami dari siksa api neraka.

اَللَّهُـمَّ أَحْـسِـنِ عَاقِبَتَنَا فِي اْلأُمُـوْرِ كُلِّـهَا وَأَجِـرْنَا مِنْ خِـزْيِ الدُّنْيَا وَعَـذَابِ اْلآخِـرَةِ
“Ya Allah, perbaikilah akhir segala urusan kami dan jauhkanlah dari kami kehinaan dunia dan siksa akhirat.”

اَللَّـهُمَّ إِنَّا نَعُـوْذ ُ بِكَ مِنْ زَوَالِ نِعْـمَتِكَ وَتحَـَوُّلِ عَافِيَتـِكَ وفَجْأَةِ نِقْـمَتـِكَ وَجَمِيعِْ سَخَطـِكَ
Yaa Allah, kami berlindung kepada-Mu. Dari hilangnya nikmat dari-Mu, hilangnya kesehatan, terbukanya pentu balasan (siksa)-Mu, dan semua kemurkaan-Mu.

اَللَّهُمَّ أَعِـنَّـا عَلَى ذِكْـرِكَ وَشُكْـرِكَ وَحُـسْنِ عِـبَادَتِكَ
Yaa Allah, berilah kami kekuatan untuk selalu mengingat-Mu, bersyukur kepada-Mu dan beribadah dengan baik keada-Mu.

اَللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ الْفَـوْزَ فِي الْعِـطَاءِ وَالْقَضَاءِ ، وَنُزُلَ الشُّهَدَاءِ ، وَعَيْشَ السُّعَدَاءِ ، وَمُرَافَقَةَ الأَنْبِيَاءِ ، وَالنَّصْرَ عَلَى الأَعْدَاءِ
Yaa Allah sesungguhnya kami meminta kepadamu keberuntungan/keberhasilan dalam menerima karunia dan ketentuan, karunia kesyahidan, hidup yang bahagia, mendampingi para Nabi dan pertolongan atas musuh-musuh.

يَا حَيُّ يَا قَيُّـوْمُ بِرَحْمَتِكَ نَسْتَغِـيْثُ أَصْـِلحْ لَنَا شَأَنَنَا كُـلَّهُ وَلاَ تَكِـلْنَا إِلَى أَنْفُسِنَا طَرْفَةَ عَـيْنٍ
Wahai Engkau yang Hidup dan selalu Terjaga, dengan Kasih sayang-Mu kami memohon pertolongan. Perbaikilah segala urusan kami. Dan janganlah Engkau sandarkan kami kepada diri kami sendiri walau sekejap mata

اَللَّهُمَّ إِنَّا نَعُـوْذُ بِكَ مِنْ عِـلْمٍ لاَ يَنْفَعُ وَمِنْ قَلْبٍ لاَ يَخْشَعُ وَمِنْ نَفْسٍ لاَ تَشْبَعُ وَمِنْ دَعْـوَةٍ لاَ يُسْتَجَابُ لَهَـا
Ya Allah, sesungguhnya kami berlindung kepada-Mu dari ilmu yang tidak bermanfaat, dari hati yang tidak khusyu, dari jiwa yang tak terpuaskan dan dari doa yang tidak terkabul.

اَللَّهُمَّ إِنَّا نَعُوْذُبِكَ مِنَ الْفِتَنِ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ
Yaa Allah, kami berlindung kepadamu dari segala fitnah, baik yang nampak, maupun yang tersembunyi.

اَللَّهُـمَّ يَا مُقَـلِّبَ الْقُـلُوْبِ ثَبـِّتْ قُلُـوْبَـنَـا عَـلَى دِيْنِـكَ
Yaa Allah, Wahai Engkau Pembolak balik setiap hati, tetapkanlah setiap hati kami pada agamamu.

اَللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ الْعَفْوَ وَالْعَافِيَةَ فِي الدِّيْنِ وَالدُّنْيَا وَاْلأَخِرَةِ
Yaa Allah, sesungguhnya kami memohon pengampunan dan kesehatan dalam agama, di dunia juga di akhirat.

اَللَّهُمَّ آتِ أَنْفُسِـنَا تَـقْـوَاهَـا وَزَكِّـهَا أَنْتَ خَـيْرُ مَن زَكَّاهَا أَنْتَ وَلـيُّهَا وَمَـوْلاَهَا
Yaa Allah, karuniakanlah ketaqwaan pada diri ini, sucikanlah ia, Engkaulah sebaik-baik yang mensucikannya. Karena Engkaulah pemilik dan pemeliharanya.

اَللَّهُمَّ بِعِـلْمِكَ الْغَـيْبِ وَقُدْرَتِكَ عَلَى الْخَلْقِ أَحْـيَيْنَا إِذَا عَـلِمْتَ الْحَيَاةَ خَيْرًا لَنَاوَتَوَفَّـنَا إِذَا عَـلِمْتَ الْوَفَاةَ خَيْرًا لَنَا
Yaa Allah, dengan pengetahuan-Mu atas yang ghaib , dan kekuasaan-Mu atas makhluk, berilah kami kehidupan, jika Engkau mengetahui itu lebih baik bagi kami. Wafatkanlah kami, jika engkau mengetahui wafat lebih baik bagi kami.

اَللَّهُمَّ أَعِـزَّ اْلإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَوَدَمِّـرْ أَعْـدَاءَ الدِّيْنِ وَاخْذَلْ مَنَ خَـذَلَ الدِّيْنَ
Yaa Allah, muliakanlah Islam dan kaum Muslimin, binasakanlah musuh-musuh dien ini, hinakanlah orang-orang yang telah menghina dien-Mu

اَللَّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَانَنَا الْمُسْتَضْعَـفِيْنَ وَالْمُضْطَهِدِيْنَ فِيْ دِيْنِهِمْ وَأَعْـرَاضِهِمْ وَحُـرُمَاتِهِميَارَبَّ الْعَالَمِيْنَ
Yaa Allah, tolonglah saudara-saudara kami yang lemah, yang teraniaya agama mereka dan kehormatan mereka, Wahai Engkau Rabb semesta alam

اَللَّهُمَّ أَرِنَا فِيِهِمْ يَوْماً أَسْوَداً كَيـَوْمِ فِـرْعَوْنَ وَهَامَانَ وَأُبَيِّ بْنَ خَـلَفٍ يَارَبَّ الْعَالَمِيْنَ
Yaa Allah, tunjukkan pada mereka hari yang kelam, seperti hari (dimana engkau membinasakan) Fir’aun, Haman dan Ubay bin Khalaf, Wahai Engkau penguasa jagat semesta

رَبَّنَآ إِنَّكَ ءَاتَيْتَ (………………) وَمَلأَهُ زِينَةً وَأَمْوَالاً فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا رَبَّنَا لِيُضِلُّوا عَن سَبِيلِكَ رَبَّنَا اطْمِسْ عَلَى أَمْوَالِهِمْ وْاشْدُدْ عَلَى قُلُوبِهِمْ فَلاَيُؤْمِنُوا حَتَّى يَرَوْا الْعَذَابَ اْلأَلِيمَ
“Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau telah memberi kepada ( ……………..……………) dan pemuka-pemuka kaumnya perhiasan dan harta kekayaan dalam kehidupan dunia, ya Tuhan kami akibatnya mereka menyesatkan (manusia) dari jalan Engkau. Ya Tuhan kami, binasakanlah harta benda mereka, dan kunci matilah hati mereka, maka mereka tidak beriman hingga mereka melihat siksaan yang pedih.”

اَللَّهُمَّ لاَ تُؤَاخِذْنَا بِمَا فَعَلَ السُّفَهَاءُ مِنَّا
Yaa Allah, hindarkanlah kami dari siksamu karena perbuatan jahil diantara kami.

اَللَّهُمَّ أَصْلِحْ أَحْوَالَ الْمُسْلِمِيْنَ فِيْ كُلِّ مَكَانٍاَللَّهُمَّ آمِــين
Yaa Allah, damaikanlah permasalahan kaum muslimin dimanapun berada…
Yaa Allah, terimalah doa kami.

وَصَلَّى اللهُ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ
Shalawat dan salam atas Nabi kami Muhammad, keluarga dan sahabat-sahabatnya.

NB: Titik-titik diisi nama musuh yang akan kita doakan kehancurannya