Alhamdulillah, jangkauan blog ini semakin luas. Kami memperoleh lebih banyak kesaksian dari mantan anggota Hikmatul Iman. Jika sebelumnya ada kesaksian dari Ryo yang 10 tahun di HI, kini ada Mantan_HI yang 15 tahun berguru di HI.

Kesaksian ini diperoleh lewat email dan diterbitkan kembali di blog ini tanpa ada proses editing sama sekali.

Assalamualaikum wr. wb.

Pak Mantan_HI, apa ada kesaksian tentang HI yang bapak sampaikan? Insya Allah, identitas dan alamat email bapak akan kami rahasiakan. Kesaksian bapak akan kami muat seutuhnya, tanpa perubahan. Ana persilakan jika ada sisi baik HI yang ingin diungkap.

Mudah-mudahan manuver-manuver kami bisa menyadarkan murid-murid HI dari kesalahan mereka.

Wassalam.

@Mas Widjojo. Sebetulnya kalo diceritakan satu persatu selama kurun waktu 15 taun itu bisa akhi tebak sendiri…. Tapi yg jadi prioritas perhatian sy adalah bnyknya waktu yg terbuang tuh akhi. Tidak sebanding antara waktu yg dipergunakan untuk berlatih TD & TM dgn hasil yg didapat sangat tidak seimbang & tidak terukur.

Bayangkan kalo seandainya waktu sebanyak itu dipergunakan untuk belajar Quran & Hadits. Sy kira bisa membuat kita jadi hafidz. Kalo seandainya dipergunakan untuk belajar bidang kedokteran, sy yakin manfaatnya akan jauh lebih dahsyat dr sekedar teknik pengobatan menggunakan TD & TM. Artinya bnyk produktifitas lain yg lebih berkualitas dan bermanfaat dari pada berlatih. Kalo TM dari sejak awal sy apriori.

Sy sering menyimak bagaimana tmn2 sy termasuk sy sendiri pernah mengalami proses latihan dgn intensitas konsentrasi yg tinggi dlm berlatih TD atau TM. Kalo org skrg bilang “push to the limit” tuh akhi. Memang ada hasilnya, tapi hal yg biasa2 saja seperti halnya perguruan2 lain jg. Sy liat tmn2 HI yg punya talenta & paling menonjolpun msh hal2 yg biasa saja. Dan itu hampir semuanya seperti itu. Dan seringnya hal kecil yg dibesar2kan.

Dan yg lebih ngeri itu saat kita konsen berlatih tidak sebanding dgn kualitas kekhusyuan kita saat sholat. Kadang bnyk yg menyamaratakan cara konsennya berlatih TD dgn sholat. Padahal Sholat khusyuk itu diantara faktor pendukungnya kan pemahaman dan kesadaran, menyatukan segenap hati perasaan dan pikiran sejalan dgn yg kita lafadzkan dan merasakan keberadaan Allah sehingga kita bisa mencapai ihsan pada saat shalat. Jadi tidak seperti fokus dgn membayangkan titik lorong cahaya seperti dlm latihan ngimpleng yg buat sy bukan menambah pemahaman tapi menambah kebingungan. Sy jamin tmn2 HI yg lain pun diakui atau tidak pasti merasakan hal yg sama.

Seperti halnya jg mengobati org dgn TD & TM jg tdk ada alat ukurnya. Walaupun kesembuhan itu datangnya dari Allah, tapi dari sisi keilmuan tentunya harus ada indikator keberhasilan dari setiap intensitas upaya penyembuhan melalui TD & TM serta kondisi pasien.

Kalo berlatih TD buat diri sendiri sih pasti ada manfaatnya, sebagaimana olahraga2 yg lainnya. Bnyk alternatif olahraga yg menghasilkan manfaat yg sama selain berlatih TD di HI.

Kalo dari sisi konsep keilmuan HI sy kira mas Widjojo & ust PA sudah punya referensi yg banyak.

Ada hal yg sy penasaran. Diantaranya:
1. Kalo dgn berlatih TD bisa meningkatkan kualitas otak, kenapa tidak terdengar ada hafiz / hafizhah yg masuk HI. Termasuk KD sendiri sy sangsi kalau beliau ini hafal Quran atau bahkan hafal ribuan hadits.

2. Kalo kualitas kemampuan otak meningkat kenapa tidak ada konsep2 keilmuan HI yg dibahas tuntas dgn rujukan Al-Quran dan Hadits secara sistematis.

3. Bagaimana konsep KD tentang ke-Rasulan bahwa Rasul itu tidak berhenti sampe Nabi Muhammad, akan ada Rasul2 lain setelahnya. sy dengar ini sekitar tahun 95an & masih terngiang2 sampe saat ini. Darimanakah pemahaman itu yg beliau dapatkan? semoga sy salah memahami yg beliau sampaikan waktu itu.

Dari sumber2 yg sy baca. Alhamdulillah sampai saat ini sy blm temukan. Adapun yg sy baca itu sedikit2 saja. & cenderung penafsiran sendiri. Seperti tentang ruqiyah saja, yg mendukung pemahaman KD saja yg beliau ambil. Dalil2 lain shahih yg terkesan berseberangan dgn pemahaman beliau tidak dipergunakan.

Sebetulnya bnyk sekali akhi, Insya Allah lain waktu sy cerita lagi. Kalo soal konsep, sy rasa ustz PA & akhi sdh punya referensi yg banyak & tdk terbantahkan. Jadi tdk perlu sy ulas lg. & mohon maaf, sy kurang pandai bercerita apalagi menulis jd mgkin agak membingungkan.

Wassalamu’alaikum

Bagi rekan-rekan lain yang memiliki kesaksian lain tentang Hikmatul Iman, silakan menulis komentar di salah satu artikel kami. Insya Allah akan kami muat.